Reporter: Bidara Pink | Editor: Yudho Winarto

KONTAN. CO. ID – JAKARTA. Awak Anggaran (Banggar) Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia (DPR RI) menyayangkan pernyataan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan yang memutuskan untuk menarik rem darurat berupa penerapan kembali PSBB pada pekan depan.

Ketua Banggar DPR RI Said Abdullah mengatakan, pernyataan Anies tersebut menimbulkan sentimen negatif yang membawa lantai bursa memerah.

“Kejadian kemarin sangat disesalkan atas pernyataan bombastis, dramatis, oleh gubernur DKI Anies Baswedan sehingga menimbulkan hal yang bukan perlu, sehingga membakar ludes Rp 300 triliun saham kita berguguran, ” ujar Said, Jumat (11/9).

Dirinya juga menganggap kalau pernyataan tersebut juga menghempas upaya yang telah dilakukan oleh otoritas terkait seperti Bank Indonesia (BI) dalam menjaga kestabilan sektor keuangan maupun nilai tukar rupiah.

Baca Juga: ​Jakarta PSBB total, ini syarat dan cara dapat bansos DKI Jakarta

“Kita khawatir, kalau upaya yang dilakukan gubernur BI akan menjadi sia-sia bagi kita semua kalau tidak ada koordinasi yang baik di semua unit, ” katanya.

Ke depannya, Said melihat kalau tantangan bank sentral serta Otoritas Jasa Keuangan (OJK) bisa semakin berat. Untuk itu, BI dan OJK perlu bekerja lebih keras di dalam menjaga sektor keuangan.

“Kalau korporasi hancur, maka ritel akan hancur. Dan ini ialah tantangan berat OJK maupun BI, ” tandasnya.

DONASI, Meraih Voucer Gratis!

Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yg bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.